home profile books socmed others youtube

#SUBSCRIBE

Thursday, 18 July 2013

DEMO = DEstroy MOssal

Aduh.. BBM naik lagi, naik lagi. Mau demo, tapi gak punya skill ngelempar batu yang baik dan benar. Kalo salah lempar, takut yang kena orang lain. Siapa tau orang yang kena lemparan batu itu masuk neraka karena selama hidupnya belum banyak mengemban pahala. Kan jadi kasian..

Ngomongin demo ya.. Bukan demo masak ya.. Hmm.. Gue liat demo-demo di Indonesia terkesan primitif. Mungkin udah bawaan kali ya dari nenek moyang, Homo Sapiens. By the way, Homo Sapiens itu bukannya pinter ya? hueheuehuheuhe..

Mari kita lihat beberapa foto orang yang lagi demo~ Sekali lagi, bukan demo masak ya! 












Coba perhatikan foto-foto diatas! Gimana? Ada yang udah ngeh? Sebenernya foto-foto diatas adalah foto-foto demo masak di masa masih primitif dahulu. Mereka semua bukan lagi mendemo untuk urusan rakyat ato urusan negara. Keren kan?

Oh ya, kenapa judul postingan ini gue buat DEMO = DEstroy MOssal? MOssal itu sebenernya plesetan dari massal. Cukup memaksakan. huehuehuheuhe

Sejujurnya.. Demo-demo macem beginian udah gak usah dilakukan lagi. Yang ada cuma bikin malu dan celaka. Seandainya Dora, Diego, Sponges Bob, Naruto, Tsubasa ada didunia ini bukan hanya tokoh fiksi, mereka pasti setuju dengan pendapat gue. Serius. Lagi gak becanda nih.

Malu gak sih? Misalkan.. kita sudah menjadi orang tua nanti, dan anak kita yang lagi surfing di Internet tiba-tiba ngeliat foto kita yang terpajang di Internet sedang berdemo, lalu anak kita bertanya,"Pah/Mah, ini kok ada foto Papah/Mamah lagi make iket kepala bertuliskan TOLAK BBM NAIK! ATAU SBY TURUN!, ini bukannya lagi pada demo ya? Ih, Papah/Mamah jahat!"

Atau mungkin misalkan kita lagi berdemo, tiba-tiba ketemu gebetan kita lagi di jalan dan melihat kita memakai iket kepala 'TOLAK BBM NAIK! ATAU SBY TURUN!'? Pasti doi jadi ilfil. Percaya deh. Walaupun dia pura-ura gak ilfil didepan kita.
Kalo mau demo, gak usah bikin risih kanan-kiri-atas-bawahlah. Usahakan.. Jangan usahakan deh, ganti jadi harus. Harusnya tuh, kalo mau demo itu wajib-mesti-kudu tertib. Jangan sampe bikin macet jalan macem gini:







Benerkan? Gue cuman bisa menghela napas deh. Demo kok bikin risih. Huft. Aduh mana keringetnya bau banget lagi.. Gimana gak risih. Untung gak ada korban yang mati karena nyium bau ketek para pendemo.

Oh ya, kalo demo itu jangan melampiaskan emosi ke sesuatu yang ada disekitar dong. Punya otak gak sih? Contohnya kayak gini:




Masa iya benda-benda tersebut punya salah sama kita? Stress iya. huehuheuheue

Sudahlah Kakek, Nenek, Bapak, Ibu, Kakak, Adik janganlah kalian berdemo-demo macem ini. Demo seperti ini hanya membuat risih kanan-kiri-atas-bawah saja. Iya toh?

credit picture:

#FOLLOWERS