#SUBSCRIBE

Monday, 7 September 2015

Udah Lama Gak Begini..





Udah lama gak jadi pengagum rahasia. Terakhir kali itu pas SMP, dan itu pun sama Diana. Berawal jadi pengagum rahasia, lalu jadian, kemudian putus setelah 6 bulan berlalu. Pekerjaan gue saat ini adalah pengagum rahasia. Mengagumi seorang perempuan yang mulai meniatkan dirinya untuk berhijab. Dan gue kagum pada dirinya. Iya, gue kagum.

Bertemu lagi dengan dia setelah sekian lama. Mengenal dia ketika acara Pemilihan Umum Raya di kampus. Waktu itu gue masih mempunyai hubungan dengan mantan pacar. Jadi hanya sebatas mengagumi saja. Karena sekarang gue udah sendirian, gue jadi meniatkan diri gue untuk mengenalnya lebih dalam lagi.

Pertama kali gue merasa dekat dengan dia, ketika gue benerin memori kamera dia yang ke-lock. Dia nampak kebingungan dengan kameranya yang gak mau menyimpan gambar. Lalu meminta tolong seorang senior. Kebetulan gue lagi di sebelah senior tersebut. Dengan sok taunya gue bilang, “Coba sini liat.”

Gue mengambi memorinya, melihat pinggiran memori yang ada tulisan lock. Lalu menggeser tuas dari lock menjadi un-lock. Dan Tara! Berhasil!

Dengan malu-malu dia bilang, “Makasih.” Awal yang singkat dan padat ya.

Selalu terpancar energi semangatnya dari jauh. Gue dapat rasakan. Di setiap aktivitasnya, selalu memberikan yang terbaik. Meski keadaanya tidak selalu dalam 100%.

Ketika di akhir acara dari sebuah festival, gue ketemu dia.
“Lo masih inget gue gak, Ren?” tanya dia, setelah ada hening sejenak sebelumnya.
Mata gue dan dia saling bertatapan,“Siska, kan?”
Iya, gue masih ingat benar dengan dia. Bagaimana dia tertawa terbahak-bahak ketika gue melontarkan candaan di ruang BEM, menyapanya ketika PEMIRA, bagaimana dia memanggil gue untuk segera absen panitia.
“Gue kira lo udah lupa sama gue.” Kata dia, dengan ekspresi kagumnya,”Lo anak ormawa pertama yang masih inget sama gue.” Sumpah, gue dibilang begitu langsung seneng setengah mampus.

Sekarang dia berkuliah di universitas yang sama dengan gue, dan program studi dia itu: DKV. Desain Komunikasi Visual, pilihan kedua gue dalam formulir pendaftaran. Pilihan pertama gue itu Teknik Informatika. Gue kira bakal gak keterima di Teknik Informatika. Makanya gue menaruh pilihan utama gue di pilihan kedua. Tanpa disangka, ternyata gue malah keterima di Teknik Informatika. Jadi, yasudahlah.

Hari Jum’at kemarin gue sengaja dateng ke kampus. Karena gue tau, dia bakal hadir rapat pembentukan panitia. Gue dateng ke tempat rapat, pura-pura gak ngeliat dia. Dan lo tau? Dia nyamperin gue dan dia menyapa gue dengan senyuman khas darinya. Dia dan temannya sebenarnya mau ke loker organisasi aja. Tapi entah kenapa dia malah nyamperin gue dulu baru ke loker.
 
Pas di loker, gue memanggil namanya, “Sis. Sis.”
Dia nyamperin gue lagi, dan gue melontarkan candaan, “Boleh cek ig-nya sis. Silahkan cek ig-nya sis”
Dia pun tertawa malu. Karena sebelumnya gue pernah mention dia seperti itu di Twitter, ketika memanggil namanya.

Sekarang gue udah gak terbayang dengan wajah mantan, tapi gue malah terbayang wajah dia. Setiap ada orang yang memiliki postur tubuh yang sama dengan dia, gue selalu memastikan kalo itu bukan dia. Aneh ya. Mungkin gue bukan hanya sebatas sebagai pengagum rahasia. Tapi pecinta diam-diam.

Sebagai pecinta diam-diam, gue gak sendiri. Ada seorang teman yang mempunyai nasib sama dengan gue. Cuma yang menjadi pembeda itu, gue selangkah lebih maju untuk gebetan gue. Gue suka dengan perempuan berinisial S, sedangkan temen gue suka dengan perempuan berinisial D. Kami bersama-sama menjadi pecinta diam-diam, hanya karena kami takut sakit hati kembali. Setiap ada jadwal kosong, gue sama temen gue pasti langsung ke kampus A. Gue melirik ke kelas DKV, sedangkan temen gue melirik ke kelas Bahasa Inggris.

Sore ini gue ke kelasnya si S. Terlihat ada seorang senior gue di organisasi yang gue pimpin di depan kelasnya dia. Gue menyapa senior gue, dan tanpa gue sadari ternyata dia lewat dibelakang gue. Nampaknya dia sedang marah. Bahkan pintu kelasnya saja dibanting.

Gue pengin tau apa yang dia rasakan. Apadaya dia pas gue bbm bilang, “Lagi sibuk.”
Dan gue bales,”Yaudah terusin aja dulu.”

Pada malam ini setelah 8 tahun lamanya, gue kembali mendengarkan lagu PDKT-nya J-Rocks. Gue kembali merasakan bagaimana rasanya berjuang dalam pendekatan kembali. Berjuang buat dapetin kontaknya, berjuang buat mengajaknya mengobrol, berjuang untuk memahami dirinya.
Dibawah ini adalah lirik lagu PDKT dari J-Rocks:

Waktu pertama kulihat dirimu
Bagian diriku langsung terasa kaku
Pandangan mataku selalu menuju kepadamu

Wajah cantik dan tubuh yang seksi itu
Membuatku jadi tertarik padamu
Inginnya aku bisa miliki dirimu

Kucoba menarik perhatianmu
Dengan segala cara yg kutau
Inginnya dapat mengetuk pintu hatimu

Sudikah kau beriku kesempatan
Tuk buktikan kesungguhan itu
Inginnya aku bisa milki dirimu

Reff:
Mungkinkah aku telah jatuh cinta
Cinta pada pandangan yang pertama
Karna sepertinya hatiku semakin berbunga

Bisakah kudekat dengan dirimu
Bisakah aku mencuri hatimu
Karna diriku tlah jatuh cinta padamu


Masih banyak yang pengin gue ceritakan tentang dia, dari sudut pandang gue sebagai pecinta diam-diam.
Postingan ini tentu akan di-update lagi.

Dah!

1 comment:

  1. おはよー!^^”
    Cieeeeeeee.... kalo kata gw sih ya, si Doi cemburu waktu lu ngobrol sama senior di depan kelasnya Doi, sampe banting pintu gitu. Nyahaha~

    ReplyDelete

Buat yang gak punya akun BLOG, masih tetep bisa komen disini. Caranya: pilih Name/URL -> tulis nama dan alamat twitter atau facebook. Selain itu juga bisa pilih Anonymous.

Jadi, MARI BUDAYAKAN BERKOMENTAR!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

DON'T FORGET TO SUBSCRIBE MY YOUTUBE CHANNEL GAES!